Starbucks

Atas berkat rahmat Bos yang tidak mau minum sembarang kopi saat coffee break, akhirnya kesampaian juga saya minum kopi Starbucks. Kuno? Ndesit? Biarin.

Bagi buruh dengan gaji sedikit di atas UMP, minum kopi Starbucks itu istimewa. Dan kalau bukan karena buruh bagian rumah tangga tergopoh-gopoh mencari kopi yang bisa diminum Pak Bos, mungkin hal itu mustahil terjadi. Toh rasanya kopi Starbucks yang saya minum mirip Coffemix. Bisa jadi kekecewaan yang saya rasakan ketika berani-beraninya memesan kopi puluhan ribu secangkir itu.

Tapi yang ini gratis, maka tidak cuma secangkir, tapi segelas plastik penuh. Jangan-jangan gara-gara gelas plastik ini? Apakah rasanya akan beda jika diminum dengan cangkir? Konon minum di Starbucks itu yang mahal asyik adalah tongkrongannya. Tapi apa boleh buat. Saya minum kopi itu dengan gelas plastik di antara tumpukan berkas dan komputer, ditemani snack khas rapat yaitu risoles dan lemper ayam. Satu-satunya rasa yang berbeda menurut dugaan saya adalah dari gula merah yang terpaksa saya gunakan karena kehabisan gula pasir. Maklum, antrian buruh ada di belakang beberapa lapisan level bos.

Tapi saya musti bersyukur, setidaknya bisa bilang “pernah” kalo ada orang nanya. Dan sungguh saya musti bersyukur, karena meskipun gaji seperempat rata-rata pendapatan sopir taksi Bluebird, sang sopir taksi yang membawakan tas saya, bukan sebaliknya🙂 . Dari kantor ini pulalah saya jadi tau bentuk kloset pesawat terbang. Bisa jalan-jalan dan mandi air hangat di hotel berbintang.

9 tanggapan untuk “Starbucks”

  1. alasan yang sama persis waktu aku pertama kali nyoba ngopi di starbucks. sekedar biar bisa bilang “pernah” kalo ada yang nanya huehehhehe… tapi kalo sekarang siy.. kalo emang lagi pengen ajah. abisnya harga yang dipatok bikin anak kos macem aku jadi ngerasa harus puasa besok harinya.

  2. @emyou:
    Jam segitu masih komen di blog? Masih di kantor ato mobile blogging?
    Kayaknya dah jadi part-time worker, full-time blogger.🙂

  3. aye kurang demen kupi amrika ala fast food. orang kudu antre ambil sendiri meskipun sepi. buat aye, kupi yg enak dinikmati adalah yg dianter ke meja😛

  4. bagaimana kl sesekali sayah ditraktir nongkrong di starbak? biar nanti bisa jawab ‘pernah banget!’ kalo ada yang tanya ‘mas Budi pernah nraktir Priska di starbak?’
    *ngarep mode on*

  5. @mpokb:
    Apalagi kopinya segelas gedhe kayak pesen es teh🙂

    @boaz:
    Wah, belum tau soal bakoel coffee je…

    @piz:
    Ini juga dapetnya gratisan🙂

  6. gak begitu suka ngupi….setidaknya pernah nyobain java chip n frappucino nya starbucks…itu pun memanfaatkan promo pay one for two dari salah satu bank swasta terbesar di negeri ini…

  7. sama kek rika, aku ke starbucks kalo ada promo doank. coba deh green tea frappucino. menurutku itu yang paling enak & paling sehat secara ga mengandung kopi hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s